Mengekalkan Positif – Bagaimana Berpikir Positif

gambar

Getty Images

Di pejabat doktor semalam, saya menyedari bahawa saya akan meninggalkan selendang saya di atas kerusi di ruang menunggu yang sesak. “Oh, ia mungkin akan hilang sekarang,” kata doktor saya. Saya mengandaikan bahawa syal biru gelap cantik, hadiah dari anak saya, akan berada di sana apabila pelantikan saya telah selesai. Tetapi sekarang saya mempersoalkan kepastian saya sendiri. Saya pernah mempunyai cincin kelas yang dicuri ketika saya meninggalkannya sesaat di tenggelam bilik tenggelam. Kamera saya hilang semasa bercuti musim sejuk.

Tetapi setiap kali ia berlaku, saya fikir ini adalah penyimpangan, bukan peraturan. Saya berasa lebih selamat apabila saya bertindak seolah-olah dunia saya adalah tempat yang selamat. Walaupun ia tidak selalu berjalan dengan cara saya, mempercayai bahawa orang yang saling mempedulikan satu sama lain membantu saya terus optimis. Saya lebih suka tinggal di dunia Pollyvanna di mana saya pasti perkara-perkara yang hilang saya akan kembali … kerana kamera akhirnya berjaya, dihantar kepada saya pada musim bunga lewat selepas salji telah cair. Dalam fikiran saya, saya memaparkan kamera muncul seperti sihir di tanah di kaki seseorang. Saya gembira kerana mempunyai imej percutian keluarga yang dikembalikan kepada kami seperti hantu yang mesra.

Tapi adakah saya terkejut untuk menerima hadiah ini daripada orang asing? Tidak. Inilah cara hidup sepatutnya, Saya fikir, walaupun tidak selalu cara hidup. Dengan mengharapkan yang terbaik dan bukan untuk mempersiapkan yang paling teruk, saya dapat meyakinkan diri saya bahawa perkara-perkara buruk adalah sedikit dan jauh di antara.

Ini bukan untuk mengatakan bahawa yang buruk tidak menjangkau dan merebut saya kadang-kadang. Sekali ketika suami saya dan saya bermalam di sebuah hotel, saya mengambil anting-anting saya dan meninggalkannya di dalam laci katil. Keesokan harinya, batu jauhnya di dalam kereta, tiba-tiba datang tiba-tiba. “Anting-anting saya!”

Panik, kami menimbangkan pilihan. Pusing? Berharap bahawa bilik itu tidak dibersihkan? Teruskan kembali ke bilik untuk mengambilnya sendiri? Dia lebih berhati-hati daripada saya, jadi undiannya.

“Bagi saya, anak ayam di atas pagar adalah bendera yang bermaksud bahawa orang yang tidak dikenali di mana-mana melihat satu sama lain.”

Saya dipanggil sebaliknya dan meminta seorang kerani hotel untuk mendapatkannya. Kemudian saya menunggu, mengharapkan lega. Tetapi apabila dia kembali ke telefon, dia berkata anting tidak ada di sana. Saya memarahi diri saya sendiri – bukan sahaja untuk pelepasan saya yang tidak berhati-hati terhadap anting-anting, tetapi untuk kesilapan saya yang sama dengan kepercayaan. Sekiranya saya hanya memikat pencuri terus ke hadiah? Pada masa itu, saya harap saya sedikit kurang percaya.

Tetapi tidak lama sebelum saya kembali kepada diri saya yang lama, jenis orang yang sentiasa menyedari sarung tangan pada pagar. Anda dapat melihat mereka setiap musim sejuk-satu bulu tunggal atau selimut berbulu, ibu jari, yang ingin menunggang perjalanan ke pemiliknya. Kepada saya, anak ayam di atas pagar adalah bendera yang bermaksud bahawa orang yang tidak dikenali di mana-mana melihat satu sama lain. “Inilah mitten anda, kami menontonnya untuk anda, kembali dan dapatkannya.” Malah dalam era di mana kita tidak sepatutnya memikirkan beg penumpang lain di lapangan terbang, kita masih boleh menjaga mitten yang rendah.

Setelah pelantikan doktor saya, saya kembali ke bilik tunggu yang masih ramai. Sudah cukup, selendang saya ada di sana, memegang tempat saya. Saya ingin membantunya dengan penuh kemenangan, beritahu doktor dia salah – tidak ada yang mengambilnya. Memang benar bahawa warnanya dicampur ke dalam kerusi yang gelap, menjadikannya tidak kelihatan. Tetapi bagi saya, selendang itu, seperti anak ayam, adalah jimat yang mengatakan ya, sementara kadang-kadang orang yang buruk, kebanyakannya mereka baik.

ANTONIA VAN DER MEER adalah pengarang Beach House Happy: The Joy of Living by the Water ($ 27.19; Amazon.com).

Loading...