Gambar Pelajar yang tiada tempat tinggal untuk Projek Peribadi, Menyedari Bapa yang Hilang Panjangnya Salah satunya

Diana Kim dibesarkan di pulau Maui, HI, di mana dia menemui keghairahannya untuk fotografi – sebuah kraf yang dia pakai dari bapanya dan studio fotografi yang pernah dimilikinya. Namun masa kecilnya tidak betul-betul sempurna. Ibu bapanya berpecah, dan bapanya menghilangkan diri dari hidupnya ketika dia berusia lima tahun.

Selepas panggilan telefon yang dahsyat dari neneknya beberapa tahun kemudian, dia mengetahui bahawa kesihatan mental ayahnya telah menurun drastik. Dia diberitahu ayahnya telah hilang dan di mana dia tidak tahu.

gambar

Tangkapan skrin melalui penyemakan video

Pada tahun 2003, Kim memulakan projek fotografi peribadi, menangkap kehidupan kehidupan tungau di dalam masyarakatnya. Pada satu pemotretan pada 2012, yang tidak dijangka berlaku. Semasa menembak orang-orang yang tiada tempat tinggal di jalan-jalan Honolulu, dia mendapati bahawa salah satu mata pelajaran adalah bapanya.

gambar

Tangkapan skrin melalui penyemakan video

Pada mulanya, ayahnya tidak mengenalinya-walaupun dia adalah orang yang kelihatan berbeza. Masa itu adalah “dahsyat” untuk Kim.

“Seorang wanita datang dan memberitahu saya untuk ‘tidak repot-repot’, kerana dia berdiri di sana sepanjang hari Saya ingin menjerit kepadanya kerana tidak peduli, kerana sangat kejam, dan tidak menganggap bahawa dia adalah bapa saya,” kata Kim kepada NBC News . “Tetapi saya menyedari bahawa kemarahan tidak akan melakukan apa-apa untuk mengubah keadaan yang kita ada, jadi saya berpaling kepadanya dan berkata, ‘Saya perlu mencuba.'”

gambar

Tangkapan skrin melalui penyemakan video

Pada suatu hari, bapa Kim mengalami serangan jantung hampir mati-matian yang akhirnya mengubah hidupnya, terima kasih kepada orang yang tidak dikenali memanggil ahli paramedik. “Memandangkan serangan jantung benar-benar menyelamatkan nyawanya, ia memberi peluang kepada dia untuk mendapatkan semula pelan rawatan dan sejak itu dia telah melakukannya.”

gambar

Tangkapan skrin melalui penyemakan video

“Melihat lensa dan menangkap masa itu juga merasakan perasaan saya pada masa itu, saya rasa, tanpa kamera, saya akan merasa terlalu telanjang dan terdedah kepada ayah saya,” kata Kim. “Saya tidak fikir saya boleh melakukan perjalanan yang sama tanpa tujuan mendokumentasikan perjalanannya, matlamat saya, lama sebelum ayah saya menjadi tidak bermotivasi, adalah untuk memanusiakan mereka yang tinggal di jalanan, masing-masing mempunyai cerita, dan saya berharap dengan berkongsi kisah saya sendiri, ia membantu memberi perspektif baru. “

Kim berkata mereka mengambil setiap hari pada satu-satu masa, tetapi akhirnya, dia berharap dapat menghabiskan sebanyak mungkin masa dengan ayahnya sekarang yang sihat. “Selagi kita hidup di dunia ini, setiap hari adalah satu peluang untuk memegang peluang kedua itu.”

[melalui NBCnews.com

Loading...