Menyelaraskan Hubungan Anak Ayah – Cara Menerima Bapa Anda Untuk Mengeluarkan Anda

i forgave my father

Nick Hagen

THujung minggu dia Shuntai Walker bertukar menjadi 10, dia mengambil wang hari jadi ke rumah ayahnya dengan harapan untuk melakukan perjalanan membeli-belah. Sebaliknya, bapanya, Charles Hill, “meminjam” wang itu dan menghantar rumah Shuntai ke rumah ibunya. “Saya sangat kecewa,” dia masih ingat.

Biasanya lawatannya dengan Charles melibatkan piknik, lawatan memancing, dan permainan bola keranjang, tetapi selepas hujung minggu hari ulang tahun itu, Shuntai mendengar bahawa Charles telah kecanduan dadah, dan ibunya melarangnya menghabiskan masa dengannya.

Meningkatkan kecederaan bapanya. “Saya berasa ditinggalkan olehnya,” kata Shuntai. Rasa menghantui bahagian lain dalam hidupnya juga: “Sebagai orang dewasa, saya tidak boleh benar-benar mempercayai sesiapa pun.”

“Sebagai orang dewasa, saya tidak boleh percaya siapa pun.”

Hubungan mereka berterusan dengan ketara, ditandai dengan keprihatinan Charles dan kebencian Shuntai. Ayahnya menunjukkan perkahwinan pertama Shuntai pada tahun 1995, tetapi ia berasa canggung untuk memilikinya di sana. Dia akan secara rawak menghantar teks untuk Hari Ibu, tetapi dia tidak selalu menjawab. “Saya melihatnya selama bertahun-tahun,” kata Shuntai, “tetapi dia berpindah banyak, dan kerana kecanduannya, dia bukan lagi bapa yang saya ingat.”

Dari masa ke masa, masalah kesihatan Charles mendorongnya untuk melakukan pencarian jiwa, dan dia cuba memperbaiki hubungannya yang paling rusak. Pada 2012, dia mula memanggil dan menghantar mesej Shuntai dan menghantar kadnya. Di bawah keadaan lain, Shuntai mungkin telah menolak perhatiannya, tetapi ibunya baru saja didiagnosis dengan penyakit Alzheimer awal, dan jika nenek mereka meninggal, dia mahu anak-anaknya mempunyai hubungan dengan datuk mereka.

“Saya mula memahami dia sebagai seorang lelaki yang jantungnya pecah.”

Pada masa itu Shuntai juga belajar menjadi ahli terapi. Satu tugasan kelas telah membina peta riwayat keluarganya tentang penyakit, perceraian, dan ketagihan. Untuk mengisi jurang di sebelah bapanya, dia menjangkau Charles dan belajar lebih banyak tentang bagaimana dia telah ditinggalkan oleh ibunya ketika dia masih kecil. “Saya mula memahami dia sebagai seorang lelaki yang jantungnya pecah,” kata Shuntai.

Krismas selepas ibunya Shuntai meninggal dunia, pada 2016, berjanji untuk menjadi yang sukar. “Mengapa anda tidak menjemput bapa anda untuk Krismas?” teman lelakinya diminta. Hmm, dia fikir. Kenapa tidak? Dia menghantar tiket bas Charles.

“Terdapat keselesaan dalam mengetahui saya masih mempunyai sambungan di dunia ini dengan ibu bapa.”

Sebagai ahli terapi, Shuntai tahu pengampunan berlaku secara bertahap. Bagi dia dan Charles, menghabiskan percutian itu bersama-sama memeriksa lukisan-lukisan lama dan bermain kad dengan anak-anaknya yang sudah dewasa-mencipta sambungan di mana kenangan baru yang menarik menimbulkan kepahitan. “Ia adalah detik ajaib,” kata Charles. “Saya tidak pernah bersama keluarga untuk Krismas seperti itu dalam masa yang lama.” Bagi Shuntai, “terdapat keselesaan dalam mengetahui saya masih mempunyai sambungan di dunia ini dengan ibu bapa.”

Sepanjang perdamaian mereka, Charles terus berjuang dengan ketagihan (dia telah bersih sejak Mei). Namun, Shuntai akhirnya merasakan seolah-olah dia mengampuni ayahnya. “Tidak ada yang menahan saya,” katanya. Dan dia sudah merancang percutian seterusnya bersama mereka.

Loading...