Kisah Peribadi Mengenai Datang ke Amerika – Bagaimana Bergerak ke Amerika Diselamatkan Kehidupan saya sebagai seorang Anak di WomansDay.com

gambar

John Dolan / Hari Wanita

Malah sekarang, sukar bagi Taury Walker Uhrin yang berusia 37 tahun untuk bercakap mengenai hidupnya sebelum dia datang ke Amerika, 24 tahun yang lalu. Berkembang dalam kemiskinan di Colombia dengan sedikit makanan dan ibu yang kasar membuat hidup cukup susah. Tetapi Taury juga mengalami kecacatan jantung kongenital yang tidak dirawat selama bertahun-tahun. Menjelang tahun 1985, pada usia 11 tahun, dia sangat sakit dan kurang gizi sehingga kelihatan seperti seorang anak berusia 6 tahun. Kemungkinan hidupnya sangat tipis.

Kemudian nasib campur tangan. A nonprofit yang dikenali sebagai Heart To Heart, sebuah kumpulan kemanusiaan global yang menyediakan bantuan perubatan kepada orang-orang di negara-negara dunia ketiga atau bencana, melarikan Taury ke sebuah hospital di New York untuk menjalani pembedahan menyelamatkan nyawa. “Apabila saya berada di sana, saya tahu saya tidak mahu kembali ke zaman kanak-kanak saya di Colombia,” katanya. “Saya lebih suka mati di meja operasi daripada pergi balik.”

Malam sebelum pembedahannya, pakar anestesi, Peter Walker, MD, duduk di katil sebelah Taury untuk menjelaskan prosedurnya. Ketika dia bercakap dalam bahasa Sepanyol yang pecah, Taury terganggu. “Doktor, saya pasti pasti saya akan mati esok,” katanya kepadanya. “Tetapi jika saya tidak, saya telah membuat keputusan, saya akan datang ke Amerika.” Pengisytiharan tumpulnya mengejutkan Peter sehingga dia tidak pasti apa yang hendak dikatakan. “Ini gadis kecil ini, semata-mata, fikir dia akan mati,” katanya. “Saya hanya cuba meyakinkannya.” Tetapi perkataannya tinggal bersamanya.

Pulih dan tanpa tempat tinggal di Amerika, Taury pulang ke Colombia-dan segera jatuh sakit setelah hanya beberapa bulan. Heart To Heart melangkah sekali lagi, memukul Taury kembali ke Amerika Syarikat. Adalah jelas bahawa jika dia kembali ke Colombia, peluang jangka panjangnya untuk hidup adalah tipis. Peter tidak dapat membantu tetapi berfikir tentang perkataan Taury yang menghantui, walaupun kedua-dua mereka tidak berinteraksi. “Ia tidak seperti dia dan saya mempunyai sambungan khas,” katanya. “Dia adalah salah satu daripada 200 kanak-kanak yang kami merawat, tetapi saya sangat teruja dengan apa yang dikatakannya. Kebanyakan anak-anak dengan keadaannya tidak akan selamat, tetapi dia terbuat dari bahan yang sukar.” Dalam hatinya dia merasakan bahawa dia perlu membantu gadis kecil berani ini yang berjuang keras untuk hidup. Jadi Petrus bercakap kepada isterinya, Susie, mengenai pengangkatan. “Ada satu masalah,” katanya. “Kami sudah mempunyai empat anak!” Membawa kanak-kanak lain ke dalam rumah mereka yang sibuk kelihatan seperti kegilaan. “Tetapi kami fikir, ‘Nah, anak-anak kita lebih tua, kita mempunyai banyak ruang dan anak ini memerlukan bumbung di atas kepalanya,'” kata Peter. “Tiba-tiba ia tidak kelihatan rumit.”

Pada tahun 1986, Taury kembali kepada ibunya di Colombia sementara Walkers melancarkan proses pengambilan lama. Ketika pekerja sosial memberitahu Taury mengenai penerimaannya yang belum selesai, dia tidak ingat siapa yang Peter pada awalnya; dia hanya lega untuk mengetahui bahawa seseorang akan membantu.

Selepas beberapa bulan dipenuhi dengan kertas kerja dan tarikh pengadilan, Walkers menerima berita yang mengejutkan: Taury mempunyai kakak kembar, Ariadna. Peter dan Susie tidak bersuara. “Kami mengambil satu pandangan yang panjang antara satu sama lain dan kemudian saya berkata, ‘Dalam satu sen, dalam satu dolar.'” Rumah dan hati mereka cukup besar untuk mengalu-alukan kedua-dua kanak-kanak perempuan.

Setahun setengah selepas pertemuan pertama Taury di hospital, Peter dan anak sulungnya, Katharine, yang berusia 18 tahun, terbang ke Amerika Selatan untuk membawa kembar berusia 13 tahun. Mereka terkejut dengan keadaan hidup yang suram: dinding cinderblock, lantai kotoran, tandas tidak ada, lampu suluh telanjang menggantung dari siling. Pada waktu malam, Taury dan Ariadna berada di tempat tidur yang dikongsi bersama dengan adik lelaki, melihat kalajengking memanjat dinding. (Ibu menamatkan hak untuk kembar, tetapi saudara lelaki dan adik perempuan tinggal di Colombia.)

Apa yang menanti kembar di Amerika tidak mungkin lebih berbeza. Rumah Walker, empat bilik tidur yang luas dengan halaman belakang yang besar di Cold Spring Harbour, New York, adalah tahun cahaya jauh dari kehidupan mereka di kawasan miskin di Colombia. Malam mereka tiba, gadis-gadis itu duduk makan malam di teras dengan ibu bapa mereka yang baru dan empat adik beradik, yang berumur antara 14 hingga 18 tahun. Pengalaman itu adalah wahyu. “Kami tidak biasa duduk dan makan bersama,” kata Ariadna. “Ia bagus, tetapi juga menakutkan.”

Peralihan tidak mudah untuk sesiapa pun. “Semua mata ada pada kami, dan jujur, itu menakutkan,” kata Ariadna. Dua daripada adik-beradik mereka yang baru mengalu-alukan, tetapi yang lain nampaknya terancam, dan reaksi pertama kembar kepada perang rumput yang dihasilkan adalah untuk melawan. “Ia mengambil masa untuk kita menjelaskan kepada mereka bahawa itu bukan cara menyelesaikan perbezaan,” kata Susie. Ia bukan satu-satunya pelajaran yang perlu dipelajari oleh gadis-gadis. Segala sesuatu di Amerika adalah yang baru kepada mereka-terutamanya yang mempunyai ibu bapa yang peduli. “Saya tidak dapat mengenali ibu bapa saya yang baru sehinggalah saya datang untuk tinggal bersama mereka, jadi saya terkejut kerana mereka sangat peduli terhadap saya,” kata Taury, yang prognosis perubatannya pada masa ini adalah baik. “Sekiranya tidak untuk mereka, saya mungkin tidak akan hidup.”

Dalam beberapa bulan akan datang, dia dan Ariadna perlahan-lahan mula menguasai kehidupan sebagai remaja Amerika, meningkatkan bahasa Inggeris mereka, belajar menunggang basikal, mencuba sukan yang berbeza, berteman di sekolah dan-paling memuaskan hati Peter-ikatan dengan adik-beradik mereka. “Anak-anak mula memberi nasihat Taury dan Ariadna dan membantu mereka dengan kerja rumah mereka,” katanya. “Menonton yang berlaku itu hebat.” Perlahan-lahan tetapi pasti, mereka menjadi satu keluarga. “Sebaik masa berlalu, gadis-gadis itu bukan tetamu di rumah kami, mereka darah.”

Bagi Taury, masa yang ditentukan berlaku setahun selepas pengangkatan-apabila dia dan kakaknya menjadi warga A.S.. “Itu adalah hari saya benar-benar merasakan sebahagian daripada keluarga,” katanya.

Kini 37, Taury dan Ariadna adalah ibu-ibu yang setia, dan kehidupan mereka dipenuhi dengan recital, permainan bola sepak dan kerja rumah-sama seperti ibu-ibu Amerika yang lain. Sudah tentu, kehidupan tidak selamanya sempurna. Taury terpaksa menjalani pembedahan jantung kedua tahun lepas dan dia sedang menjalani perceraian yang menyakitkan. “Tetapi apabila saya turun,” katanya, “apa yang saya perlu lakukan ialah melihat apa yang ada di hadapan saya: ibu bapa yang menyokong orang yang mendengar kebimbangan saya, adik-beradik yang selalu memeriksa saya-keluarga saya. Saya tidak datang ke Amerika, saya tahu bahawa saya tidak akan mempunyai ini. “

Loading...